For sites about: Dogs, Pets, Puppies and Dog Breeds

Penyakit Cacingan pada Anjing

wah wah, apa anjing kalian mempunyai gejala salah satu dari anjing ini? cekidot yah. =P








1. CACING JANTUNG (Dirofilaria immitis) Pada Anjing

Dirofilaria immitis khususnya pada anjing telah banyak diketahui dan dilaporkan, baik yang menyangkut epidemiologi, sifat penyakit, siklus hidup dan penularan, sifat antigen, interaksi parasit dan inang, teknik diagnostic dan terapi pengobatannya.

Siklus Hidup D. immitis
Nematoda Filaria, Dirofilaria immitis dikenal juga sebagai Filaria sanguinis atau Dirofilaria lousianensis, merupakan suatu cacing dari genus Dirofilaria penyebab Canine Heartworm Disease (CHD) pada anjing dan Human Pulmonary Dirofilariasis (HPD) atau Tropical Pulmonary Iosinophilia pada manusis.

Cacing dewasa ini umumnya terdapat pada anjing hampir di seluruh dunia, khususnya di daerah subtropis dan tropis. Infeksi alami pada anjing sehat diawali oleh gigitan nyamuk Anopheles dan Culex yang membawa larva microfilaria infektif stadium 3 (L3). Larva tersebut kemudian berkembang di dalam jaringan subkutan dan fasia intramuskuler penderita selama kurang lebih 2 bulan kemudian menjadi bentuk “immature” dan mulai migrasi ke ventrikel kanan jantung dan arteri pulmonalis. Pematangan atau maturitas cacing terjadi setelah 6-8 bulan pascainfeksi. Cacing betina menjadi cacing dewasa dan menghasilkan microfilaria yang dapat ditemukan dalam darah.

Kesempurnaan siklus hidup D. immitis terjadi ketika nyamuk lainnya menghisap microfilaria baru bersamaan dengan mengambil atau menghisap darah dari anjing penderita.

Patogenesa
Pada kasus CHD dijumpai perubahan patologis yang cukup luas khususnya pada paru-paru dan arteri pulmonalis. Perubahan ini disebabkan oleh reaksi inang terhadap antigen D. immitis dan terhadap kejadian sekunder seperti trombosis. Tanda-tanda imflamasi menggambarkan keseluruhan respons inang terhadap lesi. Gejala utama peningkatan aliran darah ke tempat infeksi.
Pembengkakan dan kesakitan sebagai hasil aktivitas biologis berbagai system imflamasi yaitu system kaskade komplemen, jalur koagulasi bergantung faktor Hageman, aktivitas kinin, mediator kimia dari sel-sel mast dan basofil, produk metabolism asam arakhidonat serta kelebihan lemak. Aktivitas dan sekresi mediator-mediator ini menyebabkan perubahan permeabilitas pembuluh darah dan direkrutnya sel-sel sekreton yang berasal dari local dan sirkulasi untuk turut berpartisipasi dalam proses imflamasi.

Gejala Klinis
Banyak anjing dan karnivora yang terinfeksi D. immitis sering tidak memperlihatkan gejala klinik (subklinik), kecuali ditemukan adanya microfilaria dalam darah. Pada tahap awal (infeksi ringan) timbul gejala pernafasan lambat dan kelesuan.
Pada kasus berat muncul tanda-tanda gangguan sirkulasi akibat gangguan mekanik dan endarteritis progresif. Ednokarditis, thromboemboli dan demam dilaporkan terjadi pada kasus berat. Pada kasus dimana terdapat cacing dewasa dalam jumlah cukup banyak, penderita akan menunjukkan gangguan fungsi katup jantung terutama bila cacing berada di dalam atrium kanan, ventrikel kanan dan arteri pulmonalis ketiga bagian atas. Jantung kanan menderita dilatasi dan hipertrofi. Keadaan ini menyebabkan pembendungan vena disertai sirosis hati dan asites.

Kematian sering terjadi karena terjadinya emboli dan tromboemboli karena terdamparnya D. immitis dewasa yang mati pada daerah percabangan arteri pulmonalis. Cacing dewasa yang mati menginduksi perubahan arteri pulmonalis dalam waktu 3-6 minggu. Trombi, proliferasi villi yang ekstensif dan akibat respons terhadap inflamsi granulomatosa akan menghambat aliran darah ke lobus kaudalis paru-paru. Sindroma ini ditandai dengan adanya onset demam, dispnoea, takikardia, hipotensi, lemah, batuk atau hemoptisis.
Angka anemia pada anjing terinfeksi lebih tinggi (37%) dibandingkan anjing yang tidak terinfeksi (14 %) dan lebih banyak pada hewan dengan sindroma vena cava (91 %) dibandingkan dengan hewan “occult dirofilariasis “ (62,5 %) sedangkan onset anemia hemolitik dan hemoglobinuria adalah cirri dari sindroma vena cava.

Diagnosa
Secara klinis, gambaran infeksi D. immitis sangat bervariasi tergantung dari jumlah microfilaria yang bersikulasi dan jumlah cacing dewasa yang terdampar di dalam organ tubuh. Berdasarkan anamnesa dijumpai penurunan berat badan, lemah fisik, batuk spontan, akumulasi cairan subkutan, temperature badan yang tinggi dengan membran mukosa yang sianosis.

Pada gambaran rontgen tampak adanya hipertrofi dan dilatasi jantung kanan, batuk spontan, peningkatan vaskularisasi daerah thoraks, pembendungan vena dengan asites. Microfilaria hanya mungkin ditemukan jika dilakukan pemeriksaan preparat ulas darah segar atau dengan pewarnaan khusus asam fosfatase yang diambil malam hari.
Untuk identifikasi microfilaria D. immitis dengan menggunakan Modified Knott’s Test (MKT). untuk serodiagnosa, suatu teknik immunoassay terhadap infeksi D. immitis yaitu DIRO-CHECH ® dan ELISA-Ag-Test yang telah diproduksi secara komersial. Kit ini untuk mendeteksi ada tidaknya infeksi ringan atau infeksi “occult”.

Diagnosa Banding
D. immitis harus dibedakan dari cacing subkutan Dipetaloma reconditum yang memiliki panjang 260-280 mikron dan lebar 6-7 mikron, bentuk ujung kepala dan ekor yang tumpul dengan ekor “botton hooked”, bergerak maju ke depan. Selain itun dilaporkan juga sebagai diagnosa bandingnya adalah D. repens dan D. dracunculoides.

Pencegahan dan pengobatan
Pada umumnya tinggi rendahnya tingkat kesuksesan terapi pada kasus D. immitis pada anjing tergantung kepada tingkat keparahan. Kerusakan jaringan dimana D. immitis dewasa, hidup atau mati. Untuk pengobatan Thiacertasamida (preparat arsena) dengan dosis 0,2 ml/kg bb atau 2 mg/ kg bb terbagi atas 2 dosis diberikan secara intravena selama 2-3 hari. Enam minggu setelah terapi dengan preparat arsena dilanjutkan dengan eliminasi microfilaria menggunakan Levamizol HCl 10 mg/kg bb/hari selama 15 hari yang diberikan peroral. Dapat juga menggunakan ivermectin dosis maksimum 6 mg/kg bb dengan interval ulangan 30 hari.

Tindakan pencegahan dengan melakukan pengendalian vector nyamuk Anopheles dan Culex. Di Negara-negara 4 musim Diethylcarbamacin (DEC) dengan dosis 5 mg/kg bb/ hari diberikan kepada anjing-anjing anakan memasuki musim panas, dimana keterpaparan nyamuk cukup tinggi dan pengobatan dihentikan memasuki musim dingin.

Untuk kondisi Indonesia, tindakan pencegahan dianjurkan untuk dilakukan sepanjang tahun, namun jarang dilakukan karena laporan kasus klinik yang sangat jarang.



2. Ancylostomiasis (Penyakit Cacing Tambang)
Penyakit ini merupakan penyakit cacingan yang paling banyak menyerang anjing dewasa dan banyak menimbulkan kerugian.
Hamper semua anjing dewasa mengidap penyakit ini dengan jumlah bervariasi, dan derajat gangguan penyakitnya bervariasi juga.
Penyakit cacing tambang biasanya bersifat kronis dan kematian anjing umumnya disebabkan oleh adanya infeksi sekunder baik oleh bakteri maupun virus. Gejala yang menciri dari penyakit ini adalah nafsu makan turun, lesu, pucat, anemia, bulu kusam, mata berair, bila diikuti infeksi sekunder terlihat mencret berlendir dan berdarah dan radang paru-paru.

Etiologi
Penyakit ini disebabkan oleh golongan cacing Ancylostoma sp, biasa disebut cacing tambang atau gelang.

Cara Penularan
Cacing tambang selalu menyerang pada usus halus, menghisap darah dan meninggalkan jejas, menimbulkan radang pada usus halus dan pendarahan sehingga mengakibatkan mencret berdarah.
Bila telur cacing tambang menetas, larva cacing yang infektif ini dapat menembus kulit, mengikuti aliran darah sampai ke hati dan paru-paru. Bila anjing batuk cacing itu akan tertelan masuk ke perut kemudian berdiam di usus halus, dan selanjutnya di usus cacing menjadi dewasa.

Larva cacing juga dapat masuk ke dalam kelenjar air susu induk sehingga waktu induk anjing menyusui akan menularkan pada anaknya yang menyusu. Larva cacing dapat pula menular melalui makanan yang tertelan anjing lewat pencemaran pada alas kandang, tempat makanan dan minuman.

(klik kiri untuk memperbesar)
Gejala Klinis
Gejala klinis dari anjing yang menderita ancylostomiasis, yaitu anjing tampak lesu diikuti dengan nafsu makan yang berkurang. Mata tampak pucat dan selalu berair, anemia, kurus seperti kekurangan gizi. Yang paling menonjol adalah perut agak membesar dan lama kelamaan feses encer (mencret) berlendir sampai berdarah.
Pada anjing yang diikuti dengan infeksi sekunder yang menyerang saluran pencernaan maka terjadi radang usus, dicirikan dengan mencret berwarna coklat sampai merah dan berbau amis. Anjing menjadi sangat kurus dan dehidrasi dan kadang-kadang diikuti dengan muntah-muntah.

Bila larva berdiam dalam saluran pernafasan maka dapat mengakibatkan radang saluran pernafasan, hidung kering dan leleran encer sampai kental berwarna hijau kekuningan, nafas sesak, mata merah, batuk-batuk, anjing menjadi lemah, terbaring dan koma serta akhirnya terjadi kematian.

Pencegahan dan Pengobatan
Untuk menghindari cacing tambang atau infeksi Ancylostoma sp maka program pemberian obat cacing harus diberikan secara teratur terutama pada anjing yang dipelihara lebih dari satu. Hal yang selalu diperhatikan juga adalah kebersihan kandang dan tempat makanan dan minuman anjing.

Pengobatan terhadap penyakit ini dilakukan apabila anjing penderita diikuti dengan infeksi sekunder sebaiknya di periksakan ke dokter hewan terdekat untuk mendapatkan terapi dan rehabilitasi.

3. Ascariasis (Penyakit Cacing Ascaris)

Ascariasis atau penyakit cacing bulat banyak menyerang anak anjing terutama yang berumur 1 sampai 5 bulan. Hamper semua anak anjing terserang cacing Ascaris. Akibat serangan cacing ini tergantung besar kecilnya jumlah cacing yang menyerang dan menimbulkan gejala nyata. Pada anjing dewasa agak lebih tahan terhadap penyakit cacingan.
Pada anak anjing yang menderita batuk-batuk, telah diobati tetapi tidak sembuh-sembuh maka perlu dicurigai terserang cacingan karena terdapat larva pada paru-parunya. Hamper 80% pemeriksaan kotoran anak anjing mengandung telur cacing Ascaris.

Etiologi
Penyakit ini disebabkan oleh cacing yang termasuk dalam golongan Toxocara.

Cara Penularan
Penularan biasanya melalui telur cacing yang tanpa sengaja tertelan karena telur cacing mencemari tempat makanan dan minuman, kandang dan lain-lain. Penularan juga dapat melalui induk semasa dalam masa kebuntingan, dan pada waktu anak lahir sudah tertular cacingan.

Proses penularan pertama kali melalui telur tertelan, kemudian telur menetas dalam perut. Cacing ini berusaha menembus dinding usus lalu masuk ke dalam saluran darah dan mengikuti aliran darah sampai di hati. Di hati cacing ini berusaha menembus hati dan berusaha mencapai paru-paru, melalui aliran darah paru-paru memecah pembuluh darah kapiler kemudian masuk sampai ke kantung udara paru-paru. Cacing ini terus melanjutkan perjalanannya ke saluran pernafasan atas mencapai kerongkongan dan akhirnya tertelan kembali masuk ke perut dan menjadi dewasa di dalam usus.

Dalam usus cacing ini berkembang biak dan juga menimbulkan gangguan pada usus. Parah tidaknya gangguan penyakit tersebut tergantung dari banyak tidaknya cacing yang terdapat dalam usus tersebut. Makin banyak cacing dalam perut makin parah gangguannya.

Gejala Klinis
Pada anak anjing mula-mula terlihat gejala perut membesar meskipun tidak banyak makan, anjing terlihat kurang enak pada bagian perutnya, merengek-rengek, dan pada waktu berdiri posisi kaki belakang agak melebar untuk menahan rasa sakit pada bagian perutnya. Anjing tampak anemia, lemah, gelisah, anak anjing tidak mau menyusui induknya, bulu kusam, mata berair, nafas terengah-engah, sesak nafas, kadang-kadang diikuti dengan mencret dan muntah-muntah. Kematian anak anjing biasanya dipercepat dengan adanya infeksi sekunder sehingga terjadi radang paru-paru (pneumonia).

Pada anjing dewasa hanya terjadi gejala ringan yaitu pertumbuhan terhambat, bulu kusam dan berdiri, mata berair, lesu, nafsu makan turun, bila makan hanya memilih dagingnya saja, bahkan pada yang berat makanan hanya dijilat kemudian ditinggal pergi.
Apabila anak-anak anjing yang masih menyusu satu per satu mati tanpa menunjukkan gejala klinis, kecuali perut agak besar dan lemas harus curiga kematiannya disebabkan oleh cacing Ascaris ini.

Pencegahan
Sanitasi kandang harus ketat terutama pada anak anjing. Kotoran anak anjing harus segera dibuang, jangan dibiarkan tertinggal di dalam kandang. Kandang sebaiknya di desinfeksi seminggu sekali. Hal ini dapat menolong mengurangi cacingan pada anak anjing. Pada anak anjing sebaiknya alas kandang dilapisi dengan Koran sehingga bila anak anjing buang kotoran, kotoran tersebut dapat segera dibuang dan digantikan dengan Koran yang baru.

Hal yang penting diperhatikan adalah pemberian obat cacing terutama pada anak anjing lepas sapih. Anjing dewasa yang akan dikawinkan sebaiknya diberi obat cacing dan sesudah beranak dapat diberikan ulangan obat cacing. Untuk pencegahan perlu diberikan vitamin dan makanan yang bergizi untuk meningkatkan daya tahan tubuh agar tidak mudah terserang cacingan.

Pengobatan
Pada anak anjing dapat diberikan obat cacing mulai umur 1 bulan, kemudian diulang sebulan sekali. Anjing dewasa sebaiknya diberikan obat cacing tiap 2 bulan sekali.
Pada anak anjing ataupun anjing dewasa yang terinfeksi, perlu diperhatikan infeksi ikutan dari cacingan. Terapi didasarkan pada gejala klinis yang muncul, apabila diare diusahakan memberikan antidiare disertai terapi suportif untuk meningkatkan daya tahan dan mengembalikan kondisi tubuh, misalnya dengan pemberian vitamin atau pemberian terapi cairan (infus).

4. Penyakit Cacing Cambuk (Trichuris)

cacing cambuk
Penyakit cacing cambuk biasanya bersifat kronis (menahun), hal ini dikarenakan siklus hidup cacing cambuk agak lama. Pada cacing lain untuk menjadi dewasa hanya membutuhkan waktu beberapa minggu saja, tetapi pada cacing cambuk membutuhkan waktu lebih lama, kira-kira 10 minggu. Karena waktu yang dibutuhkan sampai dewasa cukup lama maka untuk memberantas cacing cambuk secara tuntas lebih sulit.
Untuk diketahui bahwa obat cacing hanya dapat membunuh cacing dewasa saja, sehingga telur cacing yang masih tersisa akan menjadi cacing dewasa lagi. Karena hal itu maka pemberian obat cacing harus berkala, sehingga dapat membunuh setiap cacing dewasa yang ada dan sebelum sempat bertelur kembali.

Biasanya cacing cambuk hanya menyerang anjing dewasa saja, jarang menyerang anak anjing umur 2-3 bulan.

Etiologi
Penyakit ini disebabkan oleh cacing cambuk, termasuk golongan Trichuris sp.

Cara Penularan
Penularan cacing cambuk umumnya karena tertelan telur cacing. Telur-telur cacing mencemari alas kandang, tempat makan dan minum, dan lingkungan sekitar rumah. Penularan karena telur tertelan kemudian masuk ke dalam perut dan selama 1 bulan baru menetas, selanjutnya masuk ke dalam usus halus menjadi dewasa setelah 10 minggu lamanya dan akhirnya menetap hingga 16 bulan di usus besar dan menimbulkan gejala penyakit.

telurnya
Gejala Klinis
Karena perkembangan cacing cambuk ini lambat dibandingkan cacing-cacing lain maka gejala klinisnyapun kurang cepat terlihat dengan jelas. Biasanya gangguan terlihat ringan-ringan saja, misalnya mata agak pucat, anemia, lemah, lama-kelamaan menjadi lebih parah dan dapat berakibat fatal.

Pada yang sudah parah baru terlihat gejala, kadang terjadi diare terkadang normal, berat badan merosot, kurus, nafsu makan tidak menentu, pucat, anemia dan dehidrasi, kotoran berbau tidak enak dan spesifik sekali. Anjing yang terserang Trichuris tidak sampai mati, tetapi bila diikuti infeksi sekunder dapat menyebabkan kematian.

Penyakit ini bersifat menahun, timbulnya gejala sangat lamban dan hal itu tergantung pada kondisi, umur anjing, gizi dan lingkungan. Gejala serangan cacing cambuk ditentukan juga oleh jumlah cacing yang ada dalam tubuh anjing penderita.

Pencegahan
Untuk menghindari serangan cacing cambuk maka pencegahan sedini mungkin harus tetap dilaksanakan. Sanitasi yang ketat terutama pada kandang, tempat tidur, alat makan dan minum serta halaman rumah yang biasanya sebagai tempat anjing bermain. Pemberian obat cacing secara teratur dapat mencegah anjing tertular cacing ini. Kesehatan anjing melalui pemberian makanan yang bergizi dan vitamin serta mineral yang cukup dapat memberikan daya tahan anjing terhadap serangan cacing Trichuris.

Pengobatan
Anjing yang jelas menderita penyakit ini dapat diberikan Mebendazole dengan dosis 22 mg/kg berat badan selama 5 hari berturut-turut. Bila anjing menunjukkan gejala lemah dan pucat maka dapat diberikan penambah darah. Jika diare pengobatan dengan obat antidiare dan jika tampak infeksi sekunder agar diobati dengan antibiotika.

14. Penyakit Cacing Pita (Cestoda)

Penyakit cacing pita tidak begitu membahayakan dan tidak langsung menimbulkan gejala penyakit, akan tetapi merupakan penyakit yang sulit diberantas secara tuntas dan bersifat menahun.
Timbulnya gejala penyakit cacing pita tergantung dari jumlah cacing pita yang menyerang, kondisi anjing, umur anjing, ras dan lingkungan. Hamper semua anjing dewasa pernah terserang cacing ini, tetapi kebanyakan tidak menimbulkan gejala klinis. Biasanya anjing yang banyak kutu pada tubuhnya juga diserang penyakit cacing pita. Pada anak anjing kemungkinan terserang penyakit cacing pita kecil sekali.

Etiologi
Penyakit ini disebabkan oleh cacing pita yang umumnya termasuk dalam golongan Dipylidium dan Echinococcus.

Cara Penularan
1. Cacing Dipylidium caninum
Bentuk cacing ini seperti pita panjang berbuku-buku. Cacing dewasa terdapat dalam usus halus anjing dan kucing, kadang-kadang terdapat pada usus manusia terutama anak-anak. Proglottida (buku-buku atau ruas-ruas) yang di dalamnya berisi telur cacing terlepas dan keluar bersama tinja dan kadang-kadang proglottida ini melekat di sekitar anus, bentuknya seperti biji mentimun.

Kutu anjing (Trichodectes canis0 dan larva pinjal anjing (Ctenoephalides canis) memakan telur-telur cacing yang melekat di sekitar anus dan bulu anjing. Di dalam saluran pencernaan, kutu dan pinjal telur-telur cacing ini akan menetas berimigrasi dan berdiam dalam tubuh kutu dan pinjal sebagai kista (cysticercoid) yang berekor dan infektif. Penularan kepada anjing, kucing dan anak-anak terjadi karena anjing, kucing dan anak-anak menelan kutu atau pinjal dewasa yang tubuhnya mengandung cysticercoid.

Dalam usus anjing cysticercoids tadi berkembang menjadi cacing pita dewasa dalam waktu 3 minggu.

2. Cacing Echinococcus granulosus
Cacing ini mempunyai 3 sampai 5 ruas, cacing ini termasuk cacing yang berukuran pendek. Cacing dewasa terdapat dalam usus halus anjing, serigala, fox dan beberapa binatang liar pemakan daging.

Larvanya disebut kista hydatid yang umumnya terdapat di dalam hati, paru-paru, jeroan lain dan jaringan-jaringan lain dari manusia, sapi, domba, babi yang ketularan larva cacing pita ini karena kemasukan telur cacing dan telur tersebut akan menetas dalam usus manusia atau hewan-hewan tersebut akan menetas dalam usus manusia atau hewan-hewan tersebut kemudian berimigrasi dan tumbuh menjadi larva (kista hydatid).

Anjing ketularan cacing pita Echinococcus granulosus ini karena makan daging terutama jeroan sapi, domba, kambing dan babi yang mengandung kista hydatid.

sumber : http://drhyudi.blogspot.com/2009/02/penyakit-pada-anjing.html?showComment=1307368893681#c5649624957504606631

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar