For sites about: Dogs, Pets, Puppies and Dog Breeds

Penyakit Anjing 2

wah wah, apa anjing kalian mempunyai gejala salah satu dari anjing ini? cekidot yah. =P












1. Infeksi Herpesvirus Pada Anjing

Penyakit ini menyebabkan kematian yang tinggi pada anak anjing yang baru lahir dan dikenal juga dengan nama Neonatal canine herpesvirus infection dan Fading puppy syndrome. Pada anjing dewasa virus menyebabkan infeksi laten. Agen penyebab untuk pertama kali diisolasi di USA dalam tahun 1965 dari anak anjing baru lahir dan mati. Sesudah itu virus ditemukan di banyak negara Eropa.


Etiologi
Hingga sekarang hanya dikenal satu virus herpes pada anjing yang dinamakan canine herpesvirus (CHV) yang termasuk herpesvirus golongan A. CHV bereplikasi dalam biakan sel anjing, menimbulkan CPE dan membentuk badan inklusi intranuklear.


Gejala Klinis
Pada anak anjing baru lahir infeksi berlangsung dengan generalisasi dan umumnya berakhir dengan kematian. Pada anak anjing yang lebih tua dan dewasa infeksi umumnya berlokalisasi pada jalan pernafasan bagian depan dan pada alat kelamin.


Infeksi pada anak anjing baru lahir terlihat sebagai diare dengan feses berwarna kuning-hijau, dan terjadi 7-10 hari sesudah lahir. Anjing juga nampak lesu, muntah-muntah, tidak mau menyusu dan meraung-raung. Perut sering nyeri bila dipalpasi dan anak anjing mati dengan tanda-tanda sesak nafas. Sekali-kali timbul, sekonyong-konyong kematian tanpa didahului gejala-gejala yang dilukiskan. Umumnya dalam 14 hari semua anak anjing yang seumur mati. Anak anjing yang lebih tua infeksi bermanifestasi sebagai gangguan jalan respirasi bagian muka, yakni batuk-batuk dan leleran hidung.


Pada anjing betina virus menimbulkan jejas-jejas vesikuler pada traktus kelamin yang dapat menyebabkan abortus sebelum waktunya. Juga infeksi berulang pada selaput lendir vulvva dan vagina dapat ditimbulkannya.


Diagnosa dan Diagnosa Banding
Diagnosa dibuat berdasarkan anamnesa dan gambaran seksi. Septikemi bakteril dan hepatitis contagiosa canis dapat menyebabkan kematian dini pada anak anjing muda.


Pemberantasan
Sampai sekarang pemberantasan untuk penyakit ini belum ada.


2. Papilomatosis (Penyakit Kutil, Warts, Infectious Verrucae)

Papilomatosis adalah penyakit viral yang menular pada hewan muda dan disertai pertumbuhan liar pada kulit atau selaput lendir. Penyakit ini banyak ditemukan pada banyak jenis hewan.


Etiologi
Penyakit ini disebabkan oleh virus yang tergolong dalam papilomavirus. Virus tersebut mempunyai sifat resisten.


Gejala Klinis
Penyakit kutil pada anjing hendaknya dianggap lebih serius daripada papilomatosis jenis hewan lain, karena pertumbuhan-pertumbuhan ini terutama berkembang di dalam mulut. Sesungguhnya tumor sendiri bersifat tenang tetapi lokasinya sangat mengganggu. Masa inkubasi 1-2 bulan. Penyakit ini sangat menular dan terutama menyerang anjing muda. Dalam suatu kennel biasanya semua anjing dapat tertular.


Kutil-kutil mulai tumbuh di bagian luar bibir sebagai benjolan-benjolan kecil, pucat dan kasar. Sesudah itu secara cepat terbentuk kutil-kutil pada selaput lendir, bibir, pipi, langit-langit, lidah bahkan pada selaput lendir faring.


Pertumbuhan-pertumbuhan itu menyerupai sebongkah kol kembang. Dalam kasus-kasus yang peka mengunyah dan menelan dipersulit. Biasanya mulut anjing berbau karena sebagian makanan tertimbun diantara tumor-tumor. Dalam kebanyakan hal penyembuhan spontan berlangsung dalam beberapa bulan.


Patogenesis dan Imunologi
Infeksi biasanya terjadi karena infeksi virus dari luar memasuki kulit. Pada tempat masuk itu terjadi fibro-papiloma. Kemudian penyebaran berlangsung melalui aliran darah dan pada lokalisasi di sekitar vena jugularis. Papiloma umumnya terdiri dari jaringan mesenkim dan epidermis, pada sel basal dan fibroblas hanya sedikit virus ditemukan.


Bila kutil-kutil telah menghilang secara spontan maka terjadilah imunitas yang mencegah reinfeksi. Kekebalan ini berdasarkan imunitas selular.


Diagnosa
Diagnosa didasarkan pada pemeriksaan klinis dan histologis. Kutil-kutil pada puting susu dapat disamakan dengan lesi cacar. Bila perlu digunakan tes presipitasi dan mikroskop elektron.


Pemberantasan
Papilomatosis dapat diberantas dengan melakukan vaksinasi, dan yang sering digunakan adalah suspensi formalin yang dibuat dari kutil-kutil. Vaksinasi pencegahan menimbulkan kekebalan selama 6 bulan. Hasil yang dicapai oleh vaksinasi preventif dan kuratif sulit dievaluasi karena kemungkinan penyembuhan secara spontan.

3. DEMODEKOSIS PADA ANJING

Penyakit kulit Demodekosis merupakan penyakit kulit pada anjing yang paling sulit diberantas atau disembuhkan secara total. Hal ini disebabkan karena parasit ini lebih senang hidup pada pangkal ekor (folikel) rambut anjing dan tidak pada permukaan kulit seperti penyakit kulit lainnya. Parasit demodekosis semua stadium, dari telur, larva, nympha, tungau (parasit dewasa) menghuni folikel rambut dan kelenjar lemak penderita, sehingga penyembuhannya makin sulit dan tidak bisa tuntas. Pengobatannya harus kontinyu dan tekun agar benar-benar sembuh dan tidak kambuh kembali.


Demodekosis merupakan penyakit peradangan kulit yang disertai keadaan imunodefisiensi dan dicirikan dengan demodeks yang berlebihan dalam kulit.


Etiologi
Penyakit ini disebabkan oleh tungau Demodex canis. Merupakan bagian dari fauna normal kulit anjing dan jumlahnya sangat sedikit pada anjing sehat.


Siklus hidup tungau seluruhnya berlangsung pada kulit dan berada dalam folikel rambut namun kadang-kadng kelenjar sebaseus dan kelenjar keringat apokrin. Untuk mempertahankan hidupnya tungau memakan sel-sel (dengan mmenggerogoti bagian epitel dan merusak ke dalam kelenjar asini).


Ada 2 tipe demodekosis yang dikenal yaitu demodekosis local dan demodekosis general.
Demodekosis Lokal, atau demodekosis skuamosa berupa aplopesia melingkar pada satu atau beberapa tempat berukuran kecil, eritema, daerah tersebut bersisik dan mungkin saja tidak nyeri atau nyeri, kebanyakan ditemukan pada wajah dan kaki depan. Sifat penyakit ini kurang ganas dan kebanyakan kasus ini bisa pulih secara spontan.


Demodekosis General, biasanya berawal dari lesion local dan bila lesion tidak mengalami pengurangan secara spontan atau mendapat perawatan memadai akan menjadi lesio yang meluas.


Cara Penularan
D. canis merupakan penghuni normal kulit. Penularan terjadi karena kontak langsung dari induk ke anak-anaknya yang sedang menyusui selama dua sampai tiga hari masa-masa awal kehidupannya. Tungau bahkan sudah bisa ditemukan pada folikel rambut anak anjing yang baru berumur 16 jam.


Tungau pertama kali ditemukan pada pipi (muzzle) anjing, hal ini menunjukkan betapa pentingnya kontak langsung saat menyusui agar tungau bisa ditularkan.
Anak anjing yang dilahirkan dengan bedah Caesar dan dibesarkan jauh dari induknya tidak memiliki tungau pada kulitnya, hal ini menunjukkan bahwa penularan tidak terjadi di dalam uterus. Begitu juga tidak ditemukan pada kulit anak anjing yang baru dilahirkan.


Gejala Klinis
Demodekosis Lokal. Sebidang kecil kulit mengalami eritema local dan alopesia sebagian. Bisa saja terjadi pruritis atau bahkan tidak gatal, dan daerah tersebut mungkin saja ditutupi oleh sisik-sisik kulit yang berwarna keperakan.
Tempat kerusakan kulit yang paling sering adalah pada wajah khususnya di daerah sekeliling mata (periokuler) dan pada sudut mulut (komisura). Kerusakan berikutnya pada kaki depan. Kebanyakan anjing yang berumur 3 sampai 6 bulan dapat sembuh sendirinya tanpa pengobatan, namun sejumlah kasus bisa berkembang menjadi bentuk general.


Demodekosis General. Biasanya sifat penyakit sangat parah dan dapat berakhir dengan kematian. Penyakit diawali sebagai demodekosis local, kemudian berkembang dan bertambah parah. Sejumlah lesion muncul pada kepala, kaki, badan. Setiap makula yang terjadi akan meluas dan membuat kerontokan-kerontokan kulit meluas.
Tungau yang berkembang di dalam akar rambut akan menyebabkan terjadi folikulitis. Apabila pyoderma sekunder memperparah keadaan lesion ini, oedema dan keropeng akan menggantikan kerontokan rambut sebelumnya menjadi plaques. Bila folikulitis terjadi dan menghasilkan eksudat akan terbentuk keeropeng yang tebal.


Diagnosa
Penyakit ini dapat didiagnosa dengan pemeriksaan kerokan kulit yang kemudian dilihat di bawah mikroskop. Pemeriksaan histopatologi melalui biopsi kulit. Melalui biopsy kulit dapat diketahui tingkatan perifolikulitis, folikulitis dan furunkulitis. Folikel rambut yang menderita akan dipenuhi oleh tungau demodeks.


Diagnosa Banding
Adanya tungau tidak sulit diungkap dengan pengerokan kulit, karenanya demodekosis jarang dikelirukan dengan penyakit lain.
Pyoderma biasanya mirip demodekosis, dan setiap folikulitis hendaknya selalu dicurigai akan adanya demodekosis. Infeksi dermatofita biasanya menyerupai kerontokan rambut demodekosis lokal.demodekosis dapat dikelirukan dengan abrasi dan jerawat (acne) pada wajah anjing muda.
Dermatitis seborrheik local sangat mirip dengan demodekosis local, demikian juga pemfigus kompleks dan epidermolisis belosa simppleks yang merupakan lesion pada wajah bisa dikelirukan dengan demodekosis.


Pengobatan
Demodekosis local dapat diobati dengan pengobatan topikal dengan salep rotenone ringan (good winol ointment) atau lotion lindane dan benzyl benzoale yang diusapkan pada daerah-daerah yang mengalami kebotakan.
Pada demodekosis yang sudah bersifat general tidak mudah untuk diobati, dan memerlukan waktu sehingga penyakit ini bisa dikendalikan namun tidak selalu dapat disembuhkan. Pengobatan yang dapat diberikan yaitu amitraz (mitaban) yang diaplikasikan dengan memandikan anjing dan dilap dengan larutan amitraz. Terapi lainnya apabila amitraz tidak berhasil yaitu menggunakan senyawa organofosfat ronnel, larutann Trichlorfon (negovon) 3 % dengan memandikan anjing.


Apabila pustula terjadi bersamaan dengan demodekosis general perhatian hendaknya diberikan terhadap adanya infeksi ikutan bakteri, dan yang paling sering menginfeksi adalah Staphylococcus aureus. Obat yang paling efektiif adalah cephalosporin, eritromisin, lincomisin dan chloramfenikol.

4. COCCIDIOSIS

Penyakit Coccidiosis atau berak darah merupakan penyakit radang usus halus dan sering menyerang anak anjing. Anak anjing yang terserang adalah anak anjing umur 1 sampai 8 bulan, sedangkan anjing yang lebih tua atau dewasa lebih tahan terhadap penyakit ini. Gejala menciri dari penyakit ini adalah menurunnya nafsu makan, kotoran encer berlendir sampai berdarah.


Penyakit berak darah biasanya bersifat kronis, timbulnya penyakit dan berat tidaknya gejala yang ditimbulkannya tergantung banyak sedikitnya oocyt isospora yang tertelan. Anak anjing peka terhadap penyakit ini, pada anjing dewasa tidak menimbulkan gejala klinis yang jelas, tetapi akan menjadi sumber penularan penyakit permanen (carier).


Etiologi
Penyebab penyakit ini adalah parasit dari golongan Isospora, yaitu Isospora canis dan Isospora bigemina. Parasit ini hidup dan berkembang biak pada usus halus.


Cara Penularan
Penularan penyakit coccidiosis melalui tertelannya oocyt infektif yang mencemari makanan, minuman, kandang, alat lainnya yang tidak sengaja terjilat anak anjing. Oocyt akan masuk dalam perut dan akan menetap pada usus halus dan menyerang selaput lendir usus halus. Pada selaput usus oocyt akan tumbuh menjadi dewasa dan berkembang biak, kemudian akan menghasilkan oocyt kembali. Oocyt dari usus akan keluar bersama kotoran anjing. Di luar tubuh anjing oocyt akan berkembang menjadi oocyt infektif (mengalami sporulasi) tergantung dari cocok tidaknya kondisi lingkungan, temperatur dan kelembaban.


Gejala Klinis
Gejala menciri pada anak anjing adalah berak lunak sampai encer berlendir, berdarah dari berwarna kecoklatan sampai kemerahan, nafsu makan berkurang, anjing depresi, lemah, lesu, pucat, anemia, dehidrasi dan bila diikuti infeksi sekunder akan terjadi demam. Gejala ini sering terlihat pada anak anjing dan anjing remaja.


Pada anjing dewasa tidak menimbulkan gejala klinis yang jelas, tetapi bila diperiksa kotorannya, akan terlihat positif adanya oocyt isospora.


Pencegahan dan pengobatan
Tindakan pencegahan terhadap penyakit ini adalah menjaga kebersihan kandang, kandang harus tetap bersih dan kering, kotoran anjing segera dibersihkan. Penempatan tempat makan dan minum anjing harus diletakkan pada tempat yang tidak mudah tercemar kotoran anjing.


Selain itu pemberian makanan yang bergizi dengan kadar protein tinggi, serta pemberian mineral dan vitamin akan membentuk daya tahan tubuh yang tinggi terhadap serangan penyakit. Pemberian obat cacing harus diberikan dan jangan sampai terlambat.


Pengobatan
Bila anjing mencret encer dan berdarah segera diberikan pengobatan, bisa dengan pemberian preparat sulfa dan obat-obat antidiare lainnya. Bila kondisi anjing lemah sekali sebaiknya dibawa ke dokter hewan terdekat untuk diadakan pemeriksaan yang teliti dan segera diobati seperlunya (injeksi untuk tambah darah, menghentikan perdarahan dan pemberian preparat sulfa).


sumber : http://drhyudi.blogspot.com/2009/02/penyakit-pada-anjing.html?showComment=1307368893681#c5649624957504606631

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar